Cari Acara

Kilas Balik

23 Maret 2017

Peluncuran dan Diskusi Novel Semua Ikan di Langit karya Ziggy Z

Peluncuran dan Diskusi Novel Semua Ikan di Langit karya Ziggy Z

Acara yang dilaksanakan di Tjikini Lima, 17 Maret 2017  ini dihadiri rekan-rekan pecinta karya sastra. Diskusi dimoderatori Dewi K. Michellia (penulis kumpulan cerpen dan fragmen; Elegi), dan Bapak Zen Hae serta Norman Pasaribu (penulis Hanya Kamu yang Tahu Berapa Lama Lagi Aku Harus Menunggu) sebagai narasumber. Tak lupa Ziggy pun turut hadir untuk merayakan terbitnya novel ke-26 miliknya itu.

Semua Ikan di Langit adalah hadiah bagi pecinta cerita imajinatif, lahirnya kembali fungsi fiksi sebagai hiburan, novel yang sangat segar, novel yang “wah, ini boleh juga.” Sobat Grasindo yang datang membawa serta novel karya Ziggy untuk ditandatangani, seperti Di Tanah Lada (GPU, 2013), Jakarta Sebelum Pagi (Grasindo, 2016), San Fransisco (Grasindo, 2016), dan tentu saja sang permata Semua Ikan di Langit (Grasindo, 2017).

Diskusi dibuka dengan kekaguman Michelle pada novel Semua Ikan di Langit, “Cerita tentang penciptaan galaksi, kaya karakter, kaya plot, alur penceritaannya mulus sekali.” Bapak Zen Hae pun diberi kesempatan untuk menyampaikan kisah di balik kemenangan Semua Ikan di Langit dalam sayembara menulis Dewan Kesenian Jakarta 2016. Tidak jauh dari kekaguman Michelle, Bapak Zen Hae juga mengungkapkan bahwa dirinya membatin “wah, ini boleh juga” saat membaca beberapa halaman awal naskah Semua Ikan di Langit. Bapak Zen Hae bercerita juri DKJ tidak mengetahui siapa penulis dari naskah yang masuk karena naskah hanya diberi nomor sebagai penanda, tidak ada nama penulis sama sekali.

Selesai bercerita tentang DKJ dan proses kemenangan Semua Ikan di Langit, Norman Pasaribu ikut menyam-paikan kesukaannya terhadap tokoh dalam novel ini, “Karakter Beliau adalah yang menarik, bagaimana Ziggy menggambarkan karakter Tuhan dan menggunakan bus yang sebetulnya dia gak cerdas cerdas amat untuk menjelaskan kepada pembaca.” 

Diskusi berlangsung sangat seru, argumen dari narasumber dan juga pertanyaan dari para “ikan”—begitu sapaan bagi para pecinta novel Semua Ikan di Langit—yang datang. Ziggy yang selama acara memilih untuk diam, akhirnya menjawab pertanyaan. Keseruan berlanjut karena Grasindo menyiapkan kuis berhadiah bagi para “ikan” yang datang. Narasumber pun ikut memberi pertanyaan seputar isi novel. 

Di akhir acara ada pemberian Mock-Up dari editor Semua Ikan di Langit, Septi W.S kepada Ziggy Z. Sebagai simbolik bahwa buku ini akan menjadi langkah baru berkembangnya fiksi di Indonesia. 

Ini jawaban yang Bapak Zen Hae untuk pertanyaan apa pendapatnya tentang benda mati yang menjadi tokoh utama dala, satu cerita, “Sastra Indonesia harus berkembang sejauh mungkin yang tidak terbayangkan. Karena kalau kita menggunakan tokoh manusia itu sudah dari zaman dulu. Fiksi Indonesia harus berkembang sejauh mungkin sehingga kemungkinan-kemungkinan baru dalam fiksi dapat tercapai.” 

“Cerita Ziggy punya cap tangan, yaitu menggunakan nalar anak-anak untuk mengungkapkan dunia,” puji Bapak Zen Hae menambahkan.

Bus Damri, kecoak Nad, ikan julung-julung, Beliau, dan tokoh lain dalam Semua Ikan di Langit telah membawa warna baru dalam dunia fiksi dan literasi Indonesia. Fiksi yang bisa menjadi pengalaman imajinatif yang membebaskan kita dari rutinitas keseharian kita. 

WD; Maret 2017

 

comments powered by Disqus
Loading